Pernah Mengunjungi 8 Wisata Unik di Malang Ini?

Memang, Malang adalah kota dengan sejuta tempat wisata. Tidak heran jika banyak sekali wisatawan yang berkunjung ke Malang, walaupun bukan hari libur. Dari sekian banyak lokasi wisata yang kamu tahu, pernahkah kamu berpikir untuk mengunjungi lokasi wisata yang unik dan lain daripada yang lain? Jika ya, kamu sebaiknya mengunjungi beberapa tempat di bawah ini yang dirangkum dari traveloka.com. Dijamin, kamu akan terkejut.

Omah Kayu, via Instagram @dwifatma96

1. Omah Kayu

Omah Kayu menjadi tempat wisata di Malang yang paling digemari oleh anak muda, khususnya di kawasan Malang. Berlokasi di kawasan Gunungsari, Bumiaji, Kota Batu, tempat ini menyajikan tempat berfoto yang indah. Rumah pohon yang dibangun di ujung jurang dijadikan destinasi berfoto yang unik dengan pemandangan kota di bawah dan pohon pinus di sekelilingnya.

Saat akhir pekan, Omah Kayu yang buka dari pukul 09.00-17.00 ini selalu dibanjiri pengunjung. Rata-rata pengunjung yang datang ke sini ingin berfoto atau sekadar menikmati pemandangan. Dengan tarif masuk Rp5.000 saja, pengunjung sudah bisa berfoto ria. Bagi pengunjung yang ingin bermalam di Omah Kayu, tarifnya sekitar Rp300.000-an per malam.

2. Masjid Tiban Turen

Salah satu keistimewaan dari masjid yang berada di kawasan Turen, Kabupaten Malang ini adalah pembangunannya. Warga sekitar tidak ada yang tahu bagaimana masjid ini dibangun karena tiba-tiba sudah jadi masjid dengan ukuran besar, desain unik, dan lantainya cukup banyak, yaitu 9 lantai.

Untuk menikmati keindahan masjid unik ini, pengunjung tidak dikenai biaya masuk. Namun, tetap membayar biaya parkir serta sumbangan seikhlasnya. Begitu masuk ke dalam masjid ini, wisatawan atau peziarah bisa menyaksikan masjid yang megah dan desainnya unik. Pengunjung yang datang biasanya mengambil foto di sini karena latar belakangnya indah.

Di beberapa lantai masjid terdapat beberapa toko yang menjual oleh-oleh. Selain itu, mereka yang tidak membawa kamera bisa menyewa jasa studio foto yang ada di sana. Biasanya foto bisa langsung jadi dalam beberapa menit saja.

3. Wisata Paralayang

Lokasi wisata paralayang tidak begitu jauh dari Omah Kayu yang telah dibahas sebelumnya. Destinasi menarik yang menampilkan pemandangan Kota Batu dan Malang dari atas ini terletak di kawasan Gunung Banyak atau tepatnya Jalan Songgokerto, Kota Batu. Tidak ada jam operasional resmi untuk kawasan ini, sehingga wisatawan masih bisa ke sini pada malam hari. Wisatawan yang ingin berkunjung bisa meluncur dari Kota Malang menuju arah Gunung Banyak dengan waktu tempuh 60 menit.

Tiket masuk ke wisata paralayang hanya Rp5.000 per orang. Mereka yang ingin menikmati sensasi seru menggunakan paralayang bisa membayar lagi biaya sewa sebesar Rp350.000. Namun, persewaan peralatan paralayang tidak buka setiap hari karena bergantung pada keadaan cuaca.

4. Kampung Warna-Warni Jodipan

Kampung Jodipan awalnya hanya kawasan perumahan yang cukup kumuh dan berada di dekat Sungai Brantas. Namun, setelah ada program pengecatan warna-warni, kampung ini berubah menjadi tempat wisata baru di Kota Malang yang hit dan selalu dicari oleh wisatawan.

Berlokasi 300 meter dari Stasiun Malang, Kampung Jodipan menawarkan keindahan warna-warni bangunan. Tempat ini indah jika dilihat dari atas dan bagus untuk berfoto. Maka, disediakan cukup banyak tempat untuk swafoto dengan latar belakang yang cantik.

Berseberangan dengan kampung warna-warni terdapat kampung Tridi yang temboknya banyak dihias lukisan 3D dan juga cocok untuk tempat berfoto. Tiket masuk ke kawasan Jodipan hanya Rp3.000 saja. Kampung ini bisa dikunjungi dari pukul 06.00-17.00.

5. Sumber Krabayakan

Sumber Krabayakan adalah mata air yang masih alami dan dikelola oleh warga sekitar menjadi tempat wisata. Di tempat ini, wisatawan akan disambut kolam yang jernih lengkap dengan bebatuan alam beragam ukuran. Dikelilingi kawasan pegunungan dan persawahan yang masih hijau, Sumber Krabayakan memang cocok untuk relaksasi. Tempat wisata ini terletak di Ngepoh, Lawang, Kabupaten Malang dan bisa ditempuh dalam jangka waktu 45 menit dari Kota Malang melalui gang kecil dekat Pasar Lawang.

Di tempat ini, wisatawan bisa mandi di dalam kolam atau menikmati terapi ikan. Dalam terapi ini, pengunjung akan merasakan sensasi ketika banyak ikan kecil menggigiti kaki yang tercelup ke dalam air.

Tempat wisata ini buka setiap hari dari pukul 07.00 hingga 17.00. Tiket masuknya sekitar Rp5.000. Pengunjung yang ingin menikmati terapi ikan atau berenang harus membayar lagi Rp3.000 per tempat.

6. Pasar Apung Nusantara

Pasar Apung Nusantara memiliki konsep yang sama dengan Floating Market di Lembang, Bandung. Bedanya, pengunjung yang datang ke sini tidak dipungut biaya meski masih satu lokasi dengan Museum Angkut. Wisatawan pun bisa menikmati keseruan berbelanja dengan menaiki perahu dan mengelilingi sungai buatan.

Untuk menaiki perahu, pengunjung diwajibkan membayar sekitar Rp10.000 saja. Selebihnya, mereka diperkenankan untuk berbelanja aneka masakan dari berbagai daerah di Indonesia. Kawasan ini juga memiliki lokasi oleh-oleh yang menjual aneka makanan, baju, hingga benda kerajinan. Pasar Apung Nusantara buka dari siang hingga malam atau jam operasional sama dengan Museum Angkut dari pukul 12.00-20.00.

7. Wisata Petik Apel

Tidak lengkap rasanya kalau jauh-jauh ke Batu lalu pulang tanpa membawa oleh-oleh apel malang. Di kota ini, wisatawan bisa merasakan serunya memetik buah apel langsung dari pohon dan membawa hasil petiknya itu untuk oleh-oleh dengan harga yang cukup murah, sekitar Rp15.000 per kilogram.

Tiket masuk ke kawasan wisata petik apel bervariasi mulai dari Rp20.000 per orang. Saat musim panen tiba, kawasan kebun apel akan ramai dikunjungi wisatawan yang ingin memanen oleh-olehnya sendiri atau sekadar memuaskan diri dengan mengelilingi pohon apel yang luasnya hingga berhektare-hektare. Kebun apel itu sendiri terdapat di hampir semua wilayah Batu atau datang saja ke kawasan Bumi Aji yang bisa ditempuh 1 jam dari Kota Malang.

8. Kampung Keramik Dinoyo

Kampung keramik Dinoyo merupakan kawasan industri rumahan yang terus bertahan hingga sekarang. Di sana, wisatawan bisa mendapatkan aneka oleh-oleh yang terbuat dari keramik mulai pot bunga, vas, patung, gelas, asbak, piring, dan barang pecah belah lain yang cocok untuk oleh-oleh.

Pengrajin yang beroperasi di kawasan ini telah menjalankan usahanya sejak tahun 1957. Selama puluhan tahun, mereka menghasilkan aneka keramik yang sudah dipesan oleh para pembeli. Biasanya ada pembeli yang memborong dalam jumlah banyak lalu dijual lagi karena produk keramik dari Malang bermutu tinggi dan memiliki ciri khas.

Kawasan kampung keramik Dinoyo buka setiap saat dan selalu ramai saat akhir pekan. Alamatnya berada di Jalan MT. Haryono XIII No. 450, Dinoyo, Lowokwaru, Kota Malang. Dari pusat kota, diperlukan waktu tempuh 15 menit memakai kendaraan pribadi atau 30 menit dengan angkutan umum yang berkode AL, LG, LDG, dan CKL.

Demikian penjelasan lengkap tentang destinasi wisata unik di Malang. Semoga bisa dijadikan rekomendasi untuk rencana wisatamu ya.